Oknum LSM di Madura Ditangkap Polisi Lakukan Pemerasan


WARTAMADURA.COM – Aparat kepolisian Polres Sampang, Jawa Timur menangkap oknum LSM setempat yang terbukti melakukan pemerasan kepada salah satu kelompok masyarakat (pokmas) di wilayah itu.

“Oknum LSM yang kita tangkap dua orang, masing-masing AH (38) dan AB (32),” kata Kapolres AKBP Abdul Hafidz di Mapolres Sampang, Selasa (23/2/2021).

AH merupakan warga Jalan Pahlawan Sampang, sedangkan AB warga Desa Gulbung, Kecamatan Pangarengan, Sampang.

Pada diri kedua tersangka pelaku pemerasan ini, polisi juga menemukan kartu keanggotaan LSM keduanya, yakni dari Badan Pemantau Penyelenggara Pemerintahan Republik Indonesia (BP3RI) dan LSM Komunitas Pengawas Korupsi (KPK) RI.

“Selain itu, kami juga menyita uang sebanyak Rp19.400.000, pecahan Rp100 ribu dan Rp50 ribu,” ujar kapolres.

Kedua tersangka ini ditangkap petugas pada Sabtu (20/2/2021) malam di sebuah cafe di Jalan Makboel, Sampang

Kapolres menuturkan, penangkapan kepada dua orang oknum anggota LSM ini berawal dari laporan anggota Kelompok Masyarakat (Pokmas) yang hendak diperas oleh oknum LSM itu.

Kronologisnya, pada Sabtu (13/2/2021), pengurus kelompok masyarakat itu mendapat informasi jika pengerjaan proyek Pokmas irigasi pada tahun 2019 didatangi oleh tersangka.

Kala itu kedua tersangka, yakni AH dan AB menyatakan telah menemukan adanya penyimpangan pengerjaan proyek yang dilakukan oleh Pokmas tersebut.

Korban mencoba berkomunikasi dengan kedua tersangka ini, agar hasil temuannya tidak perlu dipersoalkan, dan dirinya tidak dilaporkan kepada pihak berwajib dan aparat penegak hukum.

Dalam negosiasi tersebut, kedua anggota LSM menyatakan, apabila temuannya itu tidak mau dilaporkan ke pihak berwajib, maka korban harus menyerahkan uang sebesar Rp100 juta.

“Atas ancaman itu korban merasa takut, dan terancam diperas,” ujar kapolres.

Akhir dari negosiasi antara pihak LSM dengan pengurus Pokmas itu, akhirnya terjadi kesepakatan, pihak Pokmas akan bersedia menyerahkan uang Rp40 juta. Keduanya sepakat bertemu di sebuah tempat pada malam harinya.

Kemudian, pada pukul 22.00 WIB Sabtu (20/2) malam korban menemui ajakan tersangka bertemu di sebuah cafe di Jalan Makboel, Sampang.

“Tapi sebelum bertemu dengan kedua aktivis LSM ini, korban terlebih dahulu melaporkan peristiwa ancaman dan rencana pemerasan tersebut ke Polres Sampang,” kata kapolres, menjelaskan.

Sehingga, sambung kapolres, saat pengurus Pokmas itu bertemu dengan kedua aktivis LSM di sebuah kafe di Jalan Makboel Sampang pada Sabtu (20/2/2021) malam, korban telah didampingi oleh petugas kepolisian Polres Sampang yang berpakaian preman.

Saat bertemu, korban langsung menyerahkan uang sebesar Rp19,4 juta dari nilai total Rp40 juta yang disepakati, sedangkan kekurangannya dijanjikan hendak dibayar keesokan harinya.

Namun tak berapa lama berselang, kedua oknum LSM langsung ditangkap petugas yang saat itu memang mendampingi korban.

Kedua aktivis LSM berinisial AH dan AB selanjutnya digelandang ke Mapolres Sampang dan keduanya langsung ditahan oleh tim penyidik setelah dilakukan pemeriksaan.

Kepada tim penyidik Polres Sampang, keduanya mengaku, hendak menggunakan uang hasil pemerasan dari pengurus Pokmas itu untuk berfoya-foya.

Untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya itu, polisi menjerat tersangka dengan Pasal 368 ayat 1 junto Pasal 55 ayat 1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) tentang Pemerasan dengan ancaman hukuman 9 tahun penjara.

Selain menangkap kedua tersangka, polisi juga menyita sejumlah barang bukti. Antara lain, uang tunai Rp19,4 juta, 4 buah kartu LSM milik tersangka AB dan 1 buah kartu LSM milik AH, lalu 1 unit telepon seluler merk Iphone S, 1 unit HP Vivo, 1 unit HP Nokia, serta bukti percakapan antara tersangka dengan korban melalui aplikasi whatsApp.

Kepala Bidang Hubungan Antarlembaga Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Pemkab Sampang A Rahem menyayangkan kasus itu, dan berjanji akan menindak tegas oknum LSM yang melakukan praktik tercela dan melanggar hukum itu.

Rahem mengatakan, LSM memiliki peran strategis dalam ikut membantu negara mewujudkan tata kelola pemerintahan yang jujur, adil dan transparan.

“Kasus pemerasan yang dilakukan oknum LSM ini seharusnya menjadi perhatian bagi para pegiat LSM untuk melakukan hal sama. Jangan salah gunakan peran baik LSM, tapi gunakan sebagaimana memang sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya sebagai lembaga kontrol yang berpijak pada kebaikan dan kebenaran, bukan malah menjadi alat untuk melakkan pemerasan,” katanya.

Kasus tindak pidana pemerasan oleh oknum LSM sebagaimana terjadi di Kabupaten Sampang pada 13 Februari 2021 itu bukan yang pertama kali terjadi di Pulau Madura.

Pada Januari 2020, seorang oknum LSM berinisial SW juga ditangka aparat kepolisian Polres Pamekasan karena melakukan pemerasan kepada kepala Desa Pangtonggal dengan meminta sejumlah uang.

Sebagaimana di kasus pemerasan di Sampang, oknum LSM di Pamekasan ini juga melakukan pemerasan dengan dalih karena ada temuan pelaksanaan proyek yang menyimpang yang dilakukan oleh Pemdes Pangtonggal, Pamekasan. (WARTAMADURA.COM)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.