Remaja Asal Surabaya Tertangkap Mencuri di Pondok Pesantren di Madura


Ilustrasi penjara

WARTAMADURA.COM – Remaja asal Surabaya tertangkap mencuri di salah satu pondok pesantren di Kabupaten Bangkalan, Madura, Jawa Timur.

Kali ini merupakan kali kedua, karena sebelumnya yang bersangkutan juga pernah tertangkap melakukan aksi serupa.

Remaja berusia 16 tahun tersebut kembali berurusan dengan polisi setelah kepergok mencuri di salah satu kamar di Ponpes Sirojul Ulum Al-Marzuqiyah Kecamatan Galis, Bangkalan.

“Anak itu dua kali ditangkap karena kasus pencurian. Namun di diversi karena masih di bawah umur,” ungkap Kasubbag Humas Polres Bangkalan Iptu Bahrudi seperti dilansir tribunnews.com, Selasa (14/1/2020).

Diversi merupakan pengalihan penyelesaian perkara anak dari proses peradilan pidana ke proses di luar peradilan pidana.

Sebagaimana disebut dalam Pasal 1 angka 7 Undang-undang Nomor 11 Tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak (UU SPPA).

Bahrudi menjelaskan pelaku pernah dipergoki mencuri uang di sebuah toko di Kecamatan Blega sekitar Nopember 2019. Laporan atas kasus pencurian juga ada di polsek lain di Surabaya.

“Kali ini ia kepergok mencuri ponsel dan sarung di kamar santri. Sementara temannya kabur menggunakan sepeda motor,” jelas Bahrudi.

Pelaku bertolak dari Surabaya mengendari sepeda motor bersama IW (21) warga Bulak Banteng Kelurahan Sidotopo Wetan, Surabaya, Senin (13/1/2020) dini hari.

Aksi keduanya dipergoki pada pukul 03.00 WIB. Ponsel Samsung Galaxy J1 Ace terjatuh dari balik sarungnya.

“Korban tidur pulas namun beberapa santri lainnya memergoki ketika pelaku belum keluar dari kawasan ponpes,” tuturnya.

Disinggung apakah Polres Bangkalan akan memberikan diversi ketiga untuk pelaku?

Bahrudi menyampaikan, pihaknya masih akan berkoordinasi dengan Balai Pemasyarakatan (Bapas).

Balai ini bertugas memberikan bimbingan kemasyarakatan dan pengentasan anak.

“Kami juga akan mempertemukan dengan korban. Diversi akan diberikan jika ada persetujun dari pihak korban,” pungkas Bahrudi. (WM-Tribun)

Baca Juga Berita Lainnya:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.